Rumah > Berita > berita industri

Skema Aplikasi Photovoltaic Solar DC Surge Protector

2023-05-24

Sistem proteksi petir menggabungkan komponen dasar seperti terminal udara, konduktor turun yang sesuai, pengikatan ekuipotensial dari semua komponen pembawa arus, dan prinsip pentanahan yang sesuai untuk menyediakan atap yang mencegah benturan langsung. Jika situs fotovoltaik Anda memiliki risiko petir, saya sangat menyarankan mempekerjakan seorang insinyur listrik profesional dengan pengetahuan profesional di lapangan untuk memberikan penelitian penilaian risiko dan desain sistem perlindungan jika diperlukan.

Penting untuk memahami perbedaan antara sistem proteksi petir dan SPD. Tujuan dari sistem proteksi petir adalah untuk memandu sambaran petir langsung ke tanah melalui sejumlah besar konduktor pembawa arus, sehingga mencegah struktur dan peralatan berada di jalur pelepasan atau terkena langsung. SPD diterapkan pada sistem kelistrikan untuk menyediakan jalur pelepasan yang diarde untuk melindungi komponen sistem ini dari transien tegangan tinggi yang disebabkan secara langsung atau tidak langsung oleh petir atau anomali sistem tenaga. Bahkan dengan sistem proteksi petir eksternal, tanpa SPD, dampak petir masih dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada komponen.

Untuk tujuan artikel ini, saya berasumsi bahwa beberapa bentuk penangkal petir sudah ada dan telah memeriksa jenis, fungsi, dan manfaat dari penggunaan tambahan SPD yang sesuai. Dikombinasikan dengan sistem proteksi petir yang dirancang dengan tepat, penggunaan SPD di lokasi sistem kritis dapat melindungi komponen utama seperti inverter, modul, peralatan dalam kotak penggabung, dan sistem pengukuran, kontrol, dan komunikasi.

Selain konsekuensi dari sambaran petir langsung pada larik, kabel catu daya interkoneksi sangat rentan terhadap transien yang diinduksi elektromagnetik. Transien yang disebabkan langsung atau tidak langsung oleh petir, serta transien yang disebabkan oleh fungsi sakelar utilitas, memaparkan peralatan listrik dan elektronik ke tegangan berlebih yang sangat tinggi dengan durasi yang sangat singkat (puluhan hingga ratusan mikrodetik). Paparan terhadap voltase transien ini dapat menyebabkan kegagalan komponen yang sangat besar, yang mungkin terlihat jelas karena kerusakan mekanis dan pelacakan karbon, atau mungkin tidak terlihat namun tetap mengakibatkan kegagalan peralatan atau sistem.

Paparan jangka panjang terhadap transien amplitudo rendah dapat menyebabkan bahan dielektrik dan insulasi dalam peralatan sistem fotovoltaik memburuk hingga akhirnya rusak. Selain itu, transien tegangan dapat terjadi pada sirkuit pengukuran, kontrol, dan komunikasi. Transien ini mungkin tampak sebagai sinyal atau informasi yang salah, yang menyebabkan kegagalan atau shutdown peralatan. Penempatan SPD yang strategis mengatasi masalah ini karena berfungsi sebagai perangkat hubung singkat atau penjepit.